Utama umumDinding plesteran buatan sendiri - instruksi untuk indoor / outdoor

Dinding plesteran buatan sendiri - instruksi untuk indoor / outdoor

kadar

  • Bahan dan persiapan
    • Tes dinding dalam empat langkah
  • Plester dinding
    • Bersihkan dan berhamburan
    • Campur plester
    • Lampirkan profil
    • cat dasar
    • Terapkan plester
    • Menghaluskan gips
  • Kiat untuk pembaca cepat

Ada berbagai alasan, seperti bangunan baru atau renovasi, yang membuat plesteran dinding interior dan eksterior diperlukan. Banyak do-it-yourselfers menghindarinya, karena penerapan plester baru terdengar sulit pada awalnya. Tetapi rasa takut itu tidak berdasar, dengan panduan sederhana Anda dapat menempel dinding dan fasad Anda dalam waktu singkat.

Dengan instruksi yang tepat, tidak lagi menjadi masalah untuk memoles dinding sendiri sehingga siap untuk diproses lebih lanjut dari plester, wallpaper, dan cat dekoratif. Plester adalah pangkalan yang paling penting dan harus diterapkan, sedikit keterampilan manual membuat pekerjaan lebih mudah. Tapi itu tidak sesulit yang diharapkan - setiap pemilik rumah dapat belajar untuk plester dalam beberapa langkah. Tidak ada perbedaan besar antara pekerjaan plester eksterior dan interior, hanya materialnya yang berbeda. Sementara beberapa plester cocok untuk di dalam dan di luar, ada bahan khusus yang hanya dapat digunakan di dalam ruangan. Tetapi dengan plester yang tepat, dinding diplester dalam waktu singkat dan dapat diproses.

Bahan dan persiapan

Daftar belanja Anda:

  • plester yang cocok
  • Profil plester dan sudut
  • waterpas
  • sekop inisiasi
  • Kartätsche
  • Mengapung dan menghaluskan sekop
  • penutup
  • Quast Painter (opsional)
  • Pengacak dan air
  • Primer (untuk plester beton atau tua)
  • Bor listrik dengan pengaduk
  • dempul
  • sudip
  • sapu

Jika Anda telah memutuskan untuk menerapkan plester secara internal atau eksternal, Anda perlu persiapan. Pertama-tama, penting untuk memutuskan peran plester mana yang harus dimainkan di masa depan. Jika dimaksudkan untuk berfungsi sebagai media dan jika wallpaper atau cat harus mematuhinya, struktur permukaan hanya perlu cukup besar. Namun, jika plester dimaksudkan sebagai permukaan permanen, struktur halus direkomendasikan. Ini dapat dicapai melalui teknologi aplikasi Anda. Apakah di luar atau di dalam, instruksi untuk aplikasi plester hampir identik, hanya materinya saja yang berbeda.

Plester luar biasanya diterapkan sebagai pelindung dinding yang terlihat, tetapi tidak hanya memenuhi tujuan optik. Di luar, plester juga berfungsi sebagai isolasi termal dan perlindungan terhadap cuaca dan hujan. Karena itu sangat penting bagi Anda untuk menggunakan plester yang cocok untuk dinding di luar. Di interior, tuntutan pada plester lebih rendah, tidak terpapar pada kondisi cuaca yang kuat seperti pada dinding eksterior. Namun, ada juga plester, yang sama-sama cocok untuk di dalam dan di luar. Produk-produk ini sangat bagus jika Anda ingin memplester permukaan di kedua area.

Persiapkan dan tutupi tempat kerja

Sebelum Anda mulai memasang plester di dalam ruangan, Anda harus dengan hati-hati menutupi furnitur dan lantai. Karena teknik pelemparan digunakan ketika menerapkan plester, seringkali timbul masalah pengotoran, yang sulit untuk dihilangkan. Cakupan yang hati-hati akan melindungi Anda dari pembersihan yang mengganggu. Pastikan untuk mengenakan pakaian lama atau pakaian pelindung selama bekerja karena Anda juga akan bersentuhan dengan plester. Sakelar lampu, soket, atau kotak rana luar harus dilindungi dengan selotip dan kertas penutup.

Dinding bersih

Tidak setiap permukaan sama-sama cocok untuk menerima plester. Dinding yang terlalu kering dan terlalu basah memastikan bahwa plester tidak dapat menempel dengan benar. Namun, dengan sedikit panduan, Anda dapat menguji sendiri dalam kondisi apa dinding itu berada. Sangat penting bahwa permukaan dinding bebas dari kotoran dan debu. Bahkan lapisan lemak menyebabkan plester menempel dengan benar. Tergantung pada media, primer sebelumnya dengan, misalnya, primer mungkin diperlukan.

Tes dinding dalam empat langkah

1) Diagnosis mata:
Cacat dangkal yang membuat aplikasi langsung dari plester tidak mungkin sudah terlihat dengan mata telanjang. Ini termasuk retakan besar, area hancur atau bekas cetakan yang ada. Lepaskan semua bagian yang longgar dan mengotori sebelum memulai primer / plesteran. Cetakan yang ada harus dirawat dengan cara yang sesuai, jika tidak dapat menyebar di bawah plester.

2) Tes awal dan hapus pemeriksaan
Jika permukaan kapur, itu juga tidak cocok untuk diplester segera. Anda dapat dengan mudah mengenali permukaan kapur. Ambil benda tajam, seperti pisau utilitas, dan goreskan kisi-kisi ke dinding. Sekarang bersihkan dengan tangan Anda dan lihat telapak tangan Anda. Jika tidak ada yang macet, plester dapat diaplikasikan. Di sisi lain, jika tangan Anda penuh kapur, persiapan latar belakang harus dilakukan.

3) Pemeriksaan kaset
Apakah dinding Anda benar-benar bebas dari kotoran, Anda dapat dengan mudah menguji dengan selotip konvensional. Silakan ambil pita perekat dari toko perangkat keras, jangan ada film perekat kerajinan, karena ini terlalu lemah. Tekan pita dengan kuat ke tanah lalu tarik dengan brengsek. Jika residu tetap berada di sabuk, permukaan belum cukup bersih.

4) Pemeriksaan air
Apakah itu dinding penyerap kuat, Anda bisa memeriksanya dengan cek air sederhana. Isi jarum suntik bunga dengan air dan semprotkan dengan ringan pada area sekitar satu meter persegi. Jika tetesan tetap di permukaan, permukaannya tidak terlalu menyerap. Jika air diserap segera, substrat menyerap dengan sangat kuat. Idealnya, air secara perlahan diserap oleh permukaan.

Plester dinding

Bersihkan dan berhamburan

Sebelum Anda mulai menerapkan plester pada dinding, Anda harus melakukan pembersihan. Pertama, periksa permukaan untuk area yang rusak, seperti lubang dowel atau retakan. Ini harus diperbaiki. Untuk tujuan ini, dempul yang tersedia secara komersial sesuai dengan instruksi paket harus digunakan. Ini harus diterapkan dengan hati-hati ke daerah yang rusak dan dihaluskan. Biarkan dempul mengering dengan baik (baca leaflet paket). Hanya ketika semua celah dan lubang telah diperbaiki, Anda dapat mulai memplester.

Untuk membersihkan, ambil sapu dengan pegangan panjang dan sapu bersih dinding. Di sudut-sudut adalah penggunaan Handfegers atau penyedot debu. Noda lemak harus dihilangkan sebelum pengobatan dengan larutan deterjen. Cairan pencuci piring idealnya cocok untuk menghilangkan sisa minyak, yang akan membuat pelekatan plester lebih sulit.

Campur plester

Plester harus dicampur persis seperti yang diarahkan oleh pabrikan. Sejumlah kecil plester dapat dicampur dengan sendok kayu, dengan jumlah yang lebih besar pengocok mutlak diperlukan. Letakkan ini di bor Anda dan aduk plester secara merata dengan kecepatan sedang. Hanya ketika tidak ada lagi potongan kasar yang tersedia, bahan tersebut dapat diaplikasikan pada dinding. Untuk pencampuran, ember bahan bangunan 10 liter atau bak besar, tergantung pada jumlah plester yang diperlukan.

Lampirkan profil

Profil sudut dan dinding harus diatur untuk membuat tingkat plester yang sehalus mungkin. Ini berfungsi sebagai pedoman untuk ketebalan lapisan plester dan memastikan bahwa hasilnya halus dan rata. Pertama, lampirkan profil sudut. Untuk ini, Anda mengenakan plester yang disiapkan pada jarak 50 cm. sepanjang tepi bersama dalam potongan-potongan kecil. Gunakan level roh dan leveler untuk dengan hati-hati menekan profil sudut. Plester yang dicelupkan harus dihaluskan segera dengan sekop sehingga tidak ada tonjolan. Pertama atur semua profil sudut sebelum Anda mulai meletakkan profil dinding.

Dengan profil plester, Anda harus memastikan bahwa mereka benar-benar vertikal, sehingga tingkat roh sangat diperlukan. Pasang profil plester ke dinding pada jarak sekitar 1, 5 meter. Profil tetap di dinding, mereka tidak perlu dihapus. Seperti profil sudut, bilah plester melekat ke dinding dengan plester kecil dan ditekan dengan kuat. Anda sekarang dapat melihat dari kedalaman reng, seberapa dalam lapisan plester Anda di dinding.

cat dasar

Apakah Anda memerlukan primer tergantung pada tekstur dinding. Namun, lebih baik menerapkan primer daripada memiliki masalah dengan distribusi plester sesudahnya. Jika tes dinding sebelumnya menunjukkan bahwa Anda ingin merawat dinding yang sangat menyerap, Anda harus membasuhnya dengan air sebelum menggunakan plester. Ini mencegah bahwa kandungan cairan plester diserap oleh dinding terlalu cepat. Waktu pelukis adalah alat yang baik untuk mendistribusikan air di dinding.

Jika dinding yang akan dirawat adalah gipsum, plester tua atau beton, umumnya direkomendasikan primer. Siapkan primer sesuai dengan instruksi pada kemasan dan sebarkan dengan murah hati dan merata dengan roller di dinding. Adalah penting bahwa primer benar-benar kering sebelum Anda mulai plesteran.

Terapkan plester

Plester diterapkan dalam dua lapisan di dinding di dalam dan di luar. Dimulai dengan lapisan flush. Ini memakainya dengan teknik melempar yang bisa Anda ajarkan sendiri tanpa masalah. Ambil sejumlah plester pada sekop Anda dan kemudian lemparkan dari pergelangan tangan ke dinding. Setiap kali Anda memplester area seluas dua meter persegi, menghaluskan permukaan dengan sekop halus. Lapisan pertama plester harus sekitar satu sentimeter tebal. Lanjutkan dengan teknik ini sampai seluruh permukaan diplester dan kemudian biarkan plester mengering dengan baik sesuai dengan instruksi paket.

Sebelum Anda mulai menerapkan lapisan kedua, basahi lapisan pertama plester dengan embusan pelukis. Silakan periksa lagi sebelumnya jika lapisan pertama benar-benar kering. Udara sekitar yang lembab dapat menyebabkan waktu yang ditentukan pada paket meningkat. Ketika memplester dinding di luar, harus dicatat bahwa suhu sekitar tidak boleh di bawah lima dan di atas 30 derajat.

Lapisan kedua dari plester sekarang tidak lagi dilemparkan ke dinding, tetapi diaplikasikan langsung dengan sekop. Ambil sejumlah plester dengan sekop dan cat di permukaan. Selalu bekerja dengan gerakan menyapu dari satu sisi ke sisi lain, tidak pernah menyilang. Seberapa tebal lapisan kedua plester tergantung pada profil bilah plester, tetapi tidak boleh lebih dari sepuluh milimeter.

Menghaluskan gips

Apakah Anda memasang dinding di dalam atau di luar, langkah-langkahnya identik. Bawa lapisan kedua plester sepenuhnya ke dinding sebelum Anda mulai menghaluskan. Untuk melakukan ini, ambil kotak anggur dan ratakan plesternya. Mulailah pekerjaan di sisi kiri tembok dan lanjutkan naik dan turun dari kiri ke kanan, langkah demi langkah. Bekerja dengan cepat dan tanpa istirahat, sehingga plester tidak mengering sementara itu dan alur menetap tetap terlihat.

Tip: Jika Anda memilih plester struktur, langkah terakhir tidak dilakukan dengan kotak anggur, tetapi dengan pelampung. Ini cocok untuk membawa struktur ke dalam plester di dinding.

Kiat untuk pembaca cepat

  • Pilih plester sesuai dengan tempat aplikasi
  • Periksa dinding untuk tekstur
  • memperbaiki cacat dan retakan yang ada
  • Periksa daya serap dinding
  • Bersihkan dinding di dalam dan di luar
  • Periksa kebersihan dinding
  • Campur plester persis seperti yang diperintahkan
  • Jika perlu basahi atau bikin dinding
  • Biarkan primer mengering secara menyeluruh
  • Pasang profil sudut dan plester dengan tepat
  • Oleskan lapisan pertama plester dengan teknik melempar
  • Halus dan biarkan kering dengan baik
  • Oleskan lapisan kedua plester dengan sekop penghalus
  • Halus dengan struktur plester dengan pelampung
  • dalam plester normal halus dengan kotak anggur
Kategori:
Jahit maxi dress - instruksi tanpa pola
Cat rumah fasad itu sendiri - warna dan biaya per m²